Berapa Nilai Ekonomis Diri Anda?

Jika anda memiliki penghasilan 5 juta per bulan, berarti nilai ekonomis diri anda adalah 5 juta per bulan. Selama anda hidup dan bekerja, uang 5 juta rupiah tiap bulan akan bisa anda bawa pulang ke rumah.

Tapi bagaimana jika anda tidak ada, masihkah keluarga anda memperoleh uang 5 juta per bulan?

Jawabannya ada empat kemungkinan:

  1. Tidak, jika anda tidak punya asuransi jiwa.
  2. Tidak, jika anda punya asuransi jiwa tapi uang pertanggungannya tidak memadai.
  3. Ya, jika anda punya asuransi jiwa dan uang pertanggungannya memadai.
  4. Ya, jika anda punya aset yang sangat banyak sekali.

Mari kita singkirkan kemungkinan keempat, karena kalau anda punya aset yang bejibun, mestinya penghasilan bulanan anda lebih dari 5 juta.

Tinggal tiga kemungkinan. Dan melihat kemungkinan kedua, tampak bahwa punya asuransi jiwa saja belum tentu cukup. Lihat dulu UP-nya, mampukah dia menggantikan uang yang rutin anda serahkan kepada keluarga anda.

Berapa itu?

Sederhananya, UP anda harus menghasilkan “bunga” atau “retur” sebesar penghasilan anda jika uang tsb disimpan saja di suatu instrumen investasi yang tergolong aman (misalnya deposito, reksadana pendapatan tetap, dan obligasi atau sukuk pemerintah).

Jadi, berapa itu?

Deposito, RDPT, dan Obligasi/Sukuk

Jika keluarga anda tidak tahu cara menyimpan uang selain di bank, di mana deposito adalah instrumen yang paling besar bunganya, yaitu sekitar 6% setahun untuk saat ini, maka perhitungannya seperti ini: 5 juta x 12 (disetahunkan) sama dengan 60 juta. 60 juta dibagi 0,06 (6%), sama dengan 1 miliar.

Jadi UP jiwa yang setara dengan nilai ekonomi diri anda adalah 1 miliar.

Jika keluarga anda tahu cara berinvestasi melalui RDPT (Reksa Dana Pendapatan Tetap), yang saat ini bisa memberikan retur sekitar 8% setahun, maka cara menghitungnya seperti ini: 5 juta x 12, sama dengan 60 juta. 60 juta dibagi 0,08, sama dengan 750 juta.

Jadi, anda boleh mengambil UP jiwa sebesar 750 juta, dengan catatan keluarga anda sudah paham apa itu reksadana.

Jika keluarga anda tahu cara berinvestasi melalui obligasi atau sukuk ritel keluaran pemerintah (ORI atau SUKRI), yang saat ini bisa memberikan bunga sekitar 10% setahun, maka cara menentukan UP jiwa anda adalah begini: 5 juta x 12, sama dengan 60 juta. 60 juta dibagi 0,1, sama dengan 600 juta.

Jadi, UP jiwa anda bisa juga hanya sebesar 600 juta, dengan catatan: pesankan kepada keluarga anda bahwa jika anda meninggal dunia, uang 600 juta itu agar dibelikan obligasi atau sukuk.

Deposito dan RDPT bisa dibeli setiap saat, tapi ORI (Obligasi Republik Indonesia) dan SUKRI (Sukuk Ritel) hanya bisa dibeli pada waktu-waktu tertentu saat ada penawaran dari pemerintah.

Beberapa Penyesuaian

Cara penghitungan ini belum menyertakan beberapa faktor:

  1. Utang
  2. Inflasi
  3. Naiknya penghasilan anda seiring meningkatnya karir
  4. Bertambahnya aset anda seiring tumbuhnya investasi anda
  5. Turunnya biaya hidup karena berkurangnya satu anggota keluarga, yaitu anda.
  6. Turunnya biaya hidup karena keluarnya anggota keluarga, misalnya anak telah menikah.

Untuk menyesuaikan UP dengan utang, tambahkan UP jiwa anda sebesar utang anda. Jika anda punya utang sebesar 100 juta, maka UP 1 miliar tambah 100 juta, jadi 1,1 miliar.

Untuk menyesuaikan UP dengan inflasi, ada dua cara: Pertama, lebihkan UP jiwa anda dari yang seharusnya, mungkin sekitar 10 atau 20%. Kedua, tinjau kembali UP jiwa anda setiap lima atau sepuluh tahun.

Untuk menyesuaikan UP dengan naiknya penghasilan anda, ada dua cara juga, sama dengan cara di atas.

Untuk menyesuaikan UP dengan bertambahnya aset anda, tinjau kembali UP jiwa anda setelah 5, 10, 15, atau 20 tahun. Jika aset anda bertambah, UP tidak perlu ditambah. Jika aset anda bertambah signifikan, bisa jadi UP perlu dikurangi. Jika aset anda tetap, lihat faktor lainnya.

Untuk menyesuaikan UP dengan berkurangnya satu anggota keluarga, maka tidak perlu melakukan apa-apa, karena meski anggota keluarga berkurang, biaya hidup biasanya naik. Demikian juga jika anak anda telah menikah.

Apa Produknya?

Lalu di mana anda bisa mendapatkan produk asuransi jiwa dengan UP sebesar itu, sekaligus preminya terjangkau?

Anda bisa membeli term life dengan tenor 5 atau 10 tahunan.

Anda juga bisa mendapatkannya melalui produk unit link Tapro Allisya. Jika umur anda 30 tahun atau kurang, UP jiwa 1 M bisa anda peroleh dengan premi 325 ribu per bulan.

Contoh ilustrasinya sebagai berikut:

Ilustrasi UP 1M 325rb usia 30

Premi 325 ribu per bulan untuk pria usia 30 tahun, mendapatkan UP jiwa 1 M (UP dasar 100 juta, Term Life 900 juta).

Penjelasan tentang produk bisa dipelajari di SINI.

Demikian. Semoga informasi ini bermanfaat untuk anda. []

 

Untuk konsultasi mengenai asuransi secara GRATIS, silakan menghubungi: 

Asep Sopyan (Senior Business Partner ASN)

HP/WA: 082-111-650-732 | Email: myallisya@gmail.com | Tinggal di Tangerang Selatan

Atau:

Cari Agen Allianz di Kota Anda

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Asuransi Jiwa dan tag , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Berapa Nilai Ekonomis Diri Anda?

  1. argha syahreza berkata:

    Selamat pagi pa asep…

    Pa asep saya tertarik dengan penjelasan anda tentang asuransi.tolong di bantu jenis asuransi apa yang tepat buat saya.saya lajang umur saya 25 tahun penghasilan saya 2,5 juta .cicilan motor.650 rb.saya karyawan swasta kerja di dlnm ruangan.di tunggu balasan nya.thanks.

    Suka

    • Asep Sopyan berkata:

      Selamat pagi, mas Argha
      Terima kasih udah main ke sini dan meninggalkan jejak. Pertama, untuk asuransi jiwa, mas bisa baca pendapat seorang perencana keuangan yang saya salin di sini: https://myallisya.wordpress.com/2012/03/29/belum-menikah-butuhkah-asuransi/. Tambahan dari saya: Jika sekarang belum punya tanggungan, maka asuransi jiwa belum wajib. Tapi bagaimana pun Mas pasti punya niat untuk menikah dan punya anak, dan itu tak lama lagi. Jadi, tak ada salahnya ambil asuransi jiwa lebih dini.

      Kedua, setiap orang perlu asuransi kesehatan. Tapi karyawan biasanya punya asuransi dari kantor. Cek berapa plafonnya, jika dirasa kecil dan mas memiliki risiko kesehatan yang tinggi, ada baiknya ambil lagi secara sendiri di tempat lain. Pastikan yang bisa dobel klaim dengan askes kantor. Tapi jika dari kantor sudah cukup, maka tidak perlu lagi ambil askes di tempat lain.

      Yang tak boleh dilewatkan oleh yang masih muda dan lajang adalah berinvestasi sejak awal.

      Itu menurut saya.

      Salam,
      Asep S

      Suka

  2. Ping balik: Berapa Nilai Ekonomis Diri Anda? | mytapro

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s