Asuransi Jiwa, Video

[Video] 3 Hal yang Dilakukan Ibu Rumah Tangga Jika Suaminya Meninggal Dunia Tanpa Asuransi Jiwa

Video ini berawal dari tulisan dengan judul sama, 3 Hal yang Dilakukan Ibu Rumah Tangga Jika Suaminya Meninggal Dunia Tanpa Asuransi Jiwa. Dimuat di kanal youtube Asep Sopyan Network agar dapat menjangkau lebih banyak kalangan.

Untuk konsultasi tentang asuransi, silakan menghubungi saya:

Asep Sopyan (Senior Business Partner ASN)

HP/WA 082111650732 | Email: myallisya@gmail.com | Tinggal di Tangerang Selatan

Edukasi Asuransi

Kenapa Kita Butuh Asuransi?

Kenapa kita butuh asuransi? Karena dalam hidup ini setiap manusia berkemungkinan mengalami yang namanya musibah atau risiko, di mana musibah ini menimbulkan dampak keuangan atau biaya untuk menanganinya, atau disebut kerugian finansial. Kerugian finansial inilah yang dikurangi oleh asuransi.

Tapi tidak semua musibah perlu diasuransikan. Musibah yang perlu diasuransikan musibah hanya yang memiliki dua ciri sekaligus. Pertama, menimbulkan kerugian finansial yang besar. Kedua, waktunya tidak dapat diketahui.

Ukuran besar artinya berat, atau sangat berat, atau terlalu berat, atau bahkan tidak akan sanggup jika ditanggung sendirian. Tidak dapat diketahui artinya bisa terjadi kapan saja, mungkin bertahun-tahun ke depan, atau mungkin juga besok pagi. Who knows?

Jika musibah itu kerugian finansialnya kecil, mestinya bisalah ditanggung sendiri. Contohnya sakit ringan yang cukup dengan obat warung atau sekali konsultasi ke dokter dan tidak memerlukan rawat inap. Jadi tidak perlu dikit-dikit asuransi, dikit-dikit asuransi. Asuransi kok dikit-dikit hehe.

Jika musibah itu waktunya dapat diketahui, eh, emang ada musibah yang waktunya dapat diketahui? Oke, istilah yang lebih tepat adalah risiko. Jika risiko itu waktunya dapat diketahui, maka tetap perlu dipersiapkan untuk menangani dampak keuangannya, tapi caranya bukan dengan asuransi.

Contohnya pendidikan anak. Jika saat ini anak anda berumur 2 tahun, kapan dia butuh uang untuk sekolah? Tidak mungkin tiba-tiba besok kan? Mungkin dia masuk TK umur 5 tahun, berarti butuh uangnya sekitar tiga tahun lagi. Masuk SD umur 7 tahun, berarti butuh uangnya lima tahun lagi. Kuliah umur 18 tahun, berarti butuh uangnya 16 tahun lagi. Masih lama? Tapi bukan berarti santai. Semua itu harus dipersiapkan dananya, tapi bukan lewat asuransi, melainkan lewat menabung atau investasi.

Bedakan antara nabung atau investasi dengan asuransi. Seringkali memang agen menawari asuransi dengan bahasa nabung. Sebetulnya itu beda sekali, sehingga menimbulkan salah persepsi di benak nasabah. Masalahnya ketahuan begitu nasabah mau tarik dana, kok jauh banget dengan premi yang telah disetorkan.  Jauh dalam arti: lebih kecil. Jadi mulai sekarang, kepada para agen, berhentilah menggunakan istilah nabung saat menawarkan asuransi, agar anda tidak diomeli nasabah setahun atau dua tahun kemudian. Nabung dan investasi pun beda, tapi nantilah kita bahas di kesempatan lain.

Cara yang sama untuk risiko-risiko lain yang waktunya bisa diketahui atau direncanakan, yaitu perjalanan ibadah haji, pensiun, liburan, bahkan melahirkan.

Jadi, asuransi hanya diperlukan untuk risiko yang butuh biaya besar dan waktunya tidak dapat diketahui. Apa saja itu?

Pertama, sakit yang memerlukan rawat inap atau pembedahan.

Kedua, sakit kritis.

Ketiga, cacat tetap.

Keempat, meninggal dunia.

Keempatnya saya singkat RSCM. Rawat inap, Sakit kritis, Cacat tetap, dan Meninggal dunia. Keempatnya butuh biaya besar dan waktunya tidak dapat diketahui.

Sakit kalau sudah memerlukan rawat inap atau pembedahan, sudah pasti biayanya besar, mulai jutaan ke atas, bisa puluhan, ratusan juta, bahkan miliaran. Besaran biayanya tergantung jenis penyakit, lamanya perawatan, fasilitas rumah sakit, dan lain-lain. Asuransinya disebut Hospital and Surgical (HS) dan inilah yang biasa disebut asuransi kesehatan. Manfaatnya diberikan dalam bentuk penggantian biaya ke rumah sakit, dan cara klaimnya dilengkapi fasilitas kartu cashless. Jadi peserta cukup membawa kartu tsb sebagai pengganti deposit saat harus dirawat inap di rumah sakit.

Sakit kritis, apa bedanya dengan sakit yang memerlukan rawat inap dan pembedahan? Oke. Sakit kritis sudah pasti, atau pada umumnya, memerlukan rawat inap dan pembedahan. Jadi di sini bisa pakai asuransi kesehatan.

Tapi sakit kritis disebut secara khusus karena ada kemungkinan dampak lain di luar biaya rumah sakit, dan nilainya bisa lebih besar, yaitu turunnya atau bahkan hilangnya kemampuan bekerja untuk mendapatkan penghasilan. Contoh sakit kritis misalnya kanker, stroke, gagal ginjal, dan jantung. Orang yang kena kanker atau stroke, biasanya tidak mampu bekerja lagi bukan? Bukan hanya saat dirawat di RS, tapi setelah pulang ke rumah pun masih harus menjalani perawatan jangka panjang.

Asuransi penyakit kritis diberikan dalam bentuk uang tunai sekaligus alias lumpsum dalam jumlah besar, langsung ke nasabah bukan ke rumah sakit, sehingga penggunaannya lebih fleksibel. Bisa untuk biaya perawatan, bisa untuk biaya hidup, dan bisa juga disimpan saja untuk pendidikan anak. Bahkan untuk liburan pun bisa, mudah-mudahan mempercepat kesembuhan.

Kemudian cacat tetap, baik cacat sebagian ataupun total, bisa disebabkan kecelakaan ataupun penyakit. Kerugian yang ditimbulkannya adalah turunnya atau hilangnya kemampuan bekerja. Asuransinya ada dua, yaitu asuransi kecelakaan (Accidental Death and Disability Benefit atau ADDB) dan asuransi cacat tetap total (Total Permanent Disability atau TPD). Asuransi penyakit kritis seperti disebut di atas pun menanggung risiko cacat tetat total.

Lalu meninggal dunia. Pada umumnya orang yang sudah meninggal dunia tidak mampu lagi menghasilkan uang untuk keluarganya. Kecuali jika dia punya harta yang teramat banyak, atau punya asuransi jiwa. Jadi kalau anda belum punya harta yang teramat banyak untuk diwariskan, milikilah asuransi jiwa.

Itu adalah risiko-risiko yang terkait jiwa. Selain itu ada risiko-risiko terkait harta benda kita, terutama yang bernilai besar seperti rumah dan mobil. Keduanya mungkin mengalami kerusakan karena kebakaran, gempa, banjir, atau kerusuhan, dan mobil dapat mengalami tabrakan atau dicuri orang. Jadi kita pun perlu asuransi untuk rumah dan mobil. Bagaimana dengan motor? Motor nilainya tidak terlalu besar, kalau rusak kecil-kecil malah cuma numpang ribet ngurus asuransinya, jadi cukup total loss only atau asuransi untuk kehilangan dan kerusakan berat.

Demikian alasan kenapa kita butuh asuransi. Saya ulangi, jawabannya karena ada risiko yang butuh biaya besar dan waktunya tidak dapat diketahui. Sadar itu sebelum terlambat.

Terima kasih. []


Untuk konsultasi tentang asuransi, silakan menghubungi saya:

Asep Sopyan (Senior Business Partner ASN)

HP/WA: 082-111-650-732 | Email: myallisya@gmail.com | Tinggal di Tangerang Selatan | Jadi agen asuransi Allianz sejak November 2011

Atau:

Cari Agen Allianz di Kota Anda

Asuransi Jiwa

6 Fungsi Asuransi Jiwa

Pada tanggal 8 April 2020, untuk pertama kalinya setelah menjadi agen asuransi selama lebih dari delapan tahun, saya membuat video tentang asuransi. Video ini saya muat di saluran Youtube saya, Asep Sopyan Official.

Berikut adalah transkripnya.

Pada kesempatan ini saya akan sharing sebuah wawasan tentang fungsi-fungsi asuransi jiwa. Manfaat apa saja sih yang bisa diperoleh dari asuransi jiwa.

Apa itu asuransi jiwa? Ialah asuransi yang memberikan sejumlah uang ketika tertanggung meninggal dunia. Tertanggung adalah orang yang diasuransikan. Uangnya tentunya tidak diberikan kepada si tertanggung itu sendiri, karena dia sudah tidak ada, tetapi diberikan kepada ahli waris atau keluarganya sebagai penerima manfaat.

Seberapa besar uang yang diberikan oleh asuransi jiwa? Tergantung kesepakatan awal yang tercantum di dalam buku polis. Bisa puluhan juta, ratusan juta, bahkan miliaran, tergantung kemampuan si tertanggung itu untuk membayar preminya.

Jadi asuransi jiwa ini untuk apa?

Saya mencatat setidaknya ada 6 fungsi asuransi jiwa.

Pertama, sebagai pengganti penghasilan.

Kedua, sebagai persiapan biaya kematian.

Ketiga, sebagai warisan untuk anak

Keempat, untuk menghindari perselisihan di antara ahli waris

Kelima, untuk membayar utang

Keenam, sebagai sedekah untuk terakhir kalinya.

Itu adalah manfaat-manfaat yang bisa diperoleh dari asuransi jiwa. Manfaat apa pun yang menjadi alasan anda untuk mengambil asuransi jiwa, itu baik.

Baik selanjutnya saya jelaskan satu per satu secara ringkas.

Yang pertama adalah fungsi asuransi jiwa sebagai pengganti penghasilan. Fungsi ini terutama ditujukan untuk para pencari nafkah dalam keluarga. Mungkin ayah, atau ibu jika bekerja, atau single parent, atau kakak terhadap adiknya, atau anak terhadap orangtuanya yang sudah tua. Intinya, jika ada orang-orang yang bergantung kepada pencari nafkah, maka si pencari nafkah tersebut wajib mengambil asuransi jiwa, untuk melindungi orang-orang yang dia nafkahi.

Ketika masih hidup, orang bisa bekerja dan mendapatkan penghasilan. Tetapi apa yang terjadi kalau dia meninggal dunia? Pada umumnya orang, kalau dia meninggal dunia atau tutup usia, maka tutup pulalah penghasilannya. Kalau dia adalah penanggung nafkah bagi keluarganya, lalu selanjutnya siapa yang akan memberikan nafkah bagi keluarga yang dia tinggalkan? Kan itu pertanyaannya.

Nah, di sinilah asuransi jiwa akan bekerja untuk membantu orang-orang yang dia tinggalkan itu. Jadi di sini asuransi jiwa berfungsi sebagai pengganti nilai ekonomis dari si pencari nafkah.

Berbeda dengan penghasilan yang diperoleh ketika hidup, yang sifatnya rutin, mungkin bulanan, mingguan, atau bahkan harian, pengganti penghasilan dari asuransi jiwa ini diberikan secara sekaligus atau lump sum. Jadi ahli waris atau keluarganya ini dapat menggunakannya dengan lebih leluasa. Bisa digunakan sedikit demi sedikit untuk kebutuhan sehari-hari, sisanya disimpan, bisa juga diinvestasikan, bisa ditabung, atau dijadikan modal usaha. Yang pasti jangan sampai diikutkan investasi bodong. Bisa habis itu uang ratusan juta atau miliaran. Sayang, kasihan.

Itu adalah fungsi asuransi jiwa yang pertama.

Yang kedua, fungsi asuransi jiwa sebagai persiapan biaya kematian. Kita tahu, hidup butuh biaya, mati pun butuh biaya. Biaya mati. Apa saja? Yang pasti pengurusan jenazah, mulai dari dimandikan, dikafani, dikuburkan, atau dikremasi, atau di rumah duka. Tapi biasanya ada lagi biaya yang lebih besar, yaitu biaya tradisi yang menyertai kematian. Tradisi ini bisa terkait adat atau agama. Kita tahu di beberapa daerah, ada tradisi kematian yang membutuhkan biaya sangat besar. Seperti ngabel di Bali, saur matua di Batak, dan apa itu di Tana Toraja, dan sebagainya. Bahkan yang sederhana saja seperti tahlilan bagi kalangan Muslim tertentu, itu pun butuh biaya yang lumayan dan harus dipersiapkan.

Selanjutnya fungsi yang ketiga, yaitu sebagai warisan untuk anak. Kalau tadi, asuransi jiwa sebagai pengganti penghasilan, itu terutama untuk pencari nafkah ketika orang-orang yang dinafkahi, misalnya anak, itu masih belum dewasa, masih sekolah, masih belum bekerja. Nah, kalau sebagai warisan untuk anak ini bisa jadi anak-anak sudah mandiri tapi belum mapan. Belum punya rumah sendiri, belum punya kendaraan. Kalau mereka ini mendapatkan warisan dari orangtuanya, itu akan lumayan sekali membantu sekali bagi mereka. Jika tidak ada warisan, maka asuransi jiwa itu akan membantu mereka. Mungkin bisa buat beli rumah, atau paling tidak buat DP rumah.

Selanjutnya fungsi yang keempat yaitu untuk menghindari perselisihan di antara ahli waris. Tak jarang sebuah keluarga terjadi cekcok atau berselisih karena masalah warisan. Salah satu sebab terjadi perselisihan bisa jadi karena harta yang diwariskan itu berbentuk aset tetap yang tidak mudah dijual kecuali dengan harga murah, misalnya rumah tinggal atau tanah. Sedangkan jumlah ahli warisnya lebih dari satu, misalnya anak ada dua atau tiga, atau ada ahli waris yang lain juga.

Nah, salah satu cara untuk menghindari itu siapkan asuransi jiwa sejak masih hidup. Dirancanglah misalnya untuk anak pertama sekian, anak kedua sekian, anak perempuan sekian, anak laki-laki sekian, lalu yang dapat rumah tinggal siapa, sehingga ketiga terjadi si orangtua ini meninggal tidak terjadi peselisihan. Kalau uangnya ada (dalam bentuk tunai sehingga mudah dibagi) mudah-mudahan tidak berselisih.

Lalu yang kelima, fungsi asuransi jiwa adalah untuk membayar utang. Uang bisa diwariskan dan begitu pula utang. Kalau dapat warisan uang, tentu ahli warisnya ya oke-oke saja. Tapi kalau dapat warisan utang, wah ini yang repot. Si penagih utang tidak mau tahu. Utang harus dibayar, baik si yang punya utang masih hidup atau sudah meninggal. Kalau sudah meninggal, maka menjadi tanggungan ahli warisnya.

Itu sebabnya dalam pidato upacara kematian, si pembicara dari keluarga orang yang meninggal biasanya akan bicara seperti ini: “Jika ada urusan utang-piutang dengan almarhum silakan menghubungi keluarga”. Misalnya seperti itu, ya karena utang si almarhum itu menjadi tanggungan keluarganya.

Dan bagi orang-orang yang beriman, yang percaya kepada hari kemudian, utang itu jika tidak lunas ketika hidup dan ahli waris pun tidak mampu melunasi, maka utang itu akan ditagih di akhirat. Dengan apa membayarnya? Ya mungkin dengan amal, itu pun kalau ada. Dan kalau dipake bayar utang, amal yang ada pun bisa berkurang bisa habis, masuk surga bisa terhambat. Waduh ngeri juga ya.

Jadi hindari meninggalkan utang, dan salah satu caranya adalah back up utang yang ada dengan asuransi jiwa. Mungkin kalau utang-utang yang resmi dari bank, seperti KPR bank, kredit motor, kredit mobil, atau kredit usaha itu sudah ada asuransi jiwanya. Karena bagaimana pun bank harus mengurangi risiko gagal bayar ketika si peminjam meninggal dunia.

Lalu fungsi yang keenam, dan ini luar biasa, asuransi jiwa ternyata bisa jadi sedekah untuk terakhir kalinya. Nah, kita dalam hidup mungkin punya impian atau cita-cita yang cukup besar sehingga tidak mudah untuk diwujudkan. Tapi dengan asuransi jiwa, bisa saja cita-cita tersebut diwujudkan setelah meninggal dunia. Dengan uang yang cair dari asuransi jiwa, mungkin ratusan juta atau miliaran, ya kalau ada orang punya cita-cita bangun tempat ibadah, atau bangun yayasan panti asuhan, panti jompo, yayasan kesehatan untuk membantu orang-orang sakit, dan sebagainya, itu bisa, itu mungkin.

Dan khusus untuk asuransi jiwa syariah, ada program yang disebut wakaf wasiat polis asuransi jiwa syariah. Wakaf ini adalah sedekah jariyah, yaitu sedekah yang pahalanya terus mengalir meskipun orangnya telah tidak ada. Dengan program wakaf, maka peserta asuransi jiwa meniatkan uang pertanggungannya untuk disumbangkan kepada lembaga yang ditunjuk.

Jadi bagus ya fungsi-fungsi asuransi jiwa ini. Sangat bermanfaat bukan untuk kita, bukan untuk yang masih hidup, tapi terutama untuk orang-orang yang ditinggalkan.

Jadi menurut pepatah, asuransi jiwa diperlukan bukan karena ada orang yang mati, tapi karena ada orang-orang yang harus melanjutkan kehidupan.

Jadi jika diringkas, enam fungsi ini adalah, satu sebagai pengganti penghasilan. Ini sebagai fungsi yang pokok. Lalu persiapan biaya kematian, lalu warisan untuk anak, lalu untuk menghindari perselisihan di antara ahli waris, untuk membayar utang, dan sebagai sedekah untuk terakhir kalinya.

Jangan lupa like, subscribe, comment, atau share. Kunjungi saluran Youtube saya di SINI. []


Untuk konsultasi tentang asuransi, silakan menghubungi saya:

Asep Sopyan [Senior Business Partner]

HP/WA 082111650732 | myallisya@gmail.com | Tinggal di Tangerang Selatan

Atau:

Cari Agen Allianz di Kota Anda