Bisnis Asuransi

Daftar Agen Asuransi Allianz Terkaya di Indonesia Tahun 2019

MDIT 2019
Pengumuman MDIT di Kompas 23 April 2019

Agen asuransi merupakan salah satu profesi dengan penghasilan terbesar. Potensinya adalah tak terbatas. Bukan hanya itu, penghasilan besar itu pun diperoleh sebagiannya secara pasif, yang dihasilkan dari skema bisnis jaringan. (Baca juga: Agen Asuransi, Profesi dengan Waktu Kerja Fleksibel dan Menawarkan Passive Income).

Pada tahun 2019, Allianz Life Indonesia kembali mengumumkan daftar agen-agennya yang mencapai MDIT (Million Dollar Income Team) atau agen dengan penghasilan miliaran per tahun. Pencapaian ini dihitung dari akumulasi penghasilan sepanjang tahun 2018.

Total MDIT berjumlah 255 orang, naik dari tahun sebelumnya 251 orang.

Posisi tertinggi kali ini diraih pasangan Denny Oetama Hartono dan Inge Wiriana dengan 30 bintang (penghasilan 30 miliar rupiah setahun atau 2,5 miliar per bulan).

Ringkasan

Ringkasan MDIT 2019

Berikut adalah daftar peraih MDIT ASN 2019 sebagaimana dimuat di Harian Kompas tanggal 23 April 2019. Dicantumkan juga posisi tiap agen di tahun 2018 dan 2017. Pasangan yang penghasilannya di atas 1 miliar dihitung dua orang.

No Nama Domisili Penghasilan (miliar/tahun)
2019 2018 2017
1-2 Denny Oetama Hartono & Inge Wiriana Jakarta 30
3-4 Jefry  & Julia Rina Jakarta 29
5-6 Hartono Tje Djhiang & Liliana Budihardjo Surabaya 23 7
7 Liem Lie Sia Jakarta 19 19 17
8 Ferdie Darmawan Jakarta 7 7 7
9 Hendy Winata Jakarta 6 6 6
10 Esra Manurung Jakarta 5 6 6
11-12 Bambang Sudianto & Silfianty Jakarta 5 4
13-14 Linda Chandra Adi & Nathan Rudi Setiawan Solo 5 5 6
15 Wong Sandy Surya Jakarta 5 5 5
16 Venny Wantouw Jakarta 5 5 5
17 Irwan Poerwoko Jakarta 5 5 5
18-19 Richard Santosa & Susan Meity Jakarta 5 4
20 Romy Pramudji Jakarta 5 4
21 Ummaya Khuzaimah Jakarta 4 4 4
22-23 Richard Karyadi & Santi Febiani Jakarta 4 4 4
24 Ali Sugiharto Jakarta 4 4 4
25 Linda Herawati Jakarta 4 4 4
26-27 Tan Choon Hong & Linda Santosa Solo 4 3
28 Sonny Arief Jakarta 4 4 4
29 Cristine Adi S Sugito Bandung 4 3 3
30-31 Paulus Gunawan Tjenurdin & Imelda Jakarta 4 3
32-33 Indrawati Tju & Haryyanto Marta   4
34-35 Thomas Djojo Nihardjo & Megan Shiuvrina T Jakarta 3 4 4
36 Jackson Howard Jakarta 3 2
37 Tien-Tien Wahono Jakarta 2 2 1
38 A Salam Muhammadong Jakarta 2 2 3
39-40 Trifina Tjaya Seriati & Makmur Siman Jakarta 2 2 2
41 Gunarso Adikerta Jakarta 2 2 3
42 Siawarri Siabini Jakarta 2 2 2
43 Rita Ventarini Jakarta 2 2 2
44 Shanty Apriyanti Jakarta 2 2 2
45 Yohannes Harjono S Bandarlampung 2 2 2
46 Muliady The Jakarta 2 2
47 Alim Hanny Soegiharto Jakarta 2 2 1
48 Dewi Ratna Anggraeni Surabaya 2 2 2
49 Hendry Medan 2 2 2
50-51 Ivan Budiman & Desy Tatang Jakarta 2 2 2
52-53 Suwanto & Jenni Medan 2 2 2
54-55 Benjamin Bonaparte D & Julia Winarto Medan 2 1
56-57 Ang Hendy & Lily Batam 2 2 2
58 Gregorius Uce Bandung 2 2 1
59 Suria Sing Medan 2 2 2
60 Sinaga Yandy Jakarta 2 2 2
61-62 Andreas Gunawan T & Anda Dewi Y Solo 2 2 2
63-64 Wan Kek Ali Sumitro & Kwe Juliana Medan 2 2 2
65 Thalia Jakarta 2 2
66-67 Sugiarto Kurniadi & Mariana Ong Jakarta 2 2
68-69 Fitriana & Erwin Sunanto Bekasi 2 2
70 Steve Hosea Lilidipraja Jakarta 2 1
71-72 Regi Djunata & Magdalena Kurniawan   2 1
73 Veronika Theresia DR Jakarta 2 1 1
74-75 Wie Wie & Risca Medan 2 1 1
76-77 Norman Kosasih & Caroline Jakarta 2 1 1
78 Wie Aditya Jakarta 2
79 Agustinus S Sulistyo Jakarta 1 2 2
80 Herman & Fifi Sandora Tanjungpinang 1 1 2
81 Maria Santoso Jakarta 1 2 2
82 Antonius Stanley Limandau Jakarta 1
83 Jamin & Fenny Medan 1
84 Then Tjauw Jun Jakarta 1
85 Bong Siat Lang & Iwan Jakarta 1
86 Indri Yuliawati Suhirman   1
87 Alexander Agus TK Surabaya 1 2 2
88 Harun Taslim & Yanti Tjendana Jakarta 1 1 1
89 Beriman Sinaga Jakarta 1 2 3
90 Edison Jakarta 1 1 2
91 FX Yusmar Jakarta 1 1 2
92 Junanta Gandasaputra S Jakarta 1
93 Mulyono Tanawijaya Jakarta 1
94 Sanjaya Harry Pratama Jakarta 1
95 Roberta Jakarta 1
96 Susanto Jambi 1
97 Megi Pratama P & Sri Wahyuni Pangkalan Bun 1
98 Jefry Nelsen D & Christina Arifin Tangerang 1
99 Fredy Frederick Lay Jakarta 1
100 Eric Pranggono Jakarta 1
101 Darryl Salim Makassar 1
102 Ketty Tanamal Lim Jakarta 1
103 Kargioni Yapar Jakarta 1
104 Adrian Djaya Prathama Jakarta 1
105 Jeliper Sianipar Medan 1 SBP SBP
106 Pong Effendy Jakarta 1
107 Widodo Jakarta 1
108 Silven Parlina Jakarta 1
109 Esther Jakarta 1
110 Chynthia & Eiche Lesmana Jakarta 1
111 Hendro Wijaya Medan 1
112 Hauw Shan Ing Jakarta 1
113 Grace Soejanto Jakarta 1
114 Jessica Kosasih Jakarta 1
115 Jeanni Natalia Jakarta 1
116 Susanto Jambi 1
117 Jan Winario Prawira Jakarta 1
118 Joan Karina Setyo & Lister Jakarta 1
119 Felicia Anggia Budiman Jakarta 1
120 Renna Yulia Vernanda Jakarta 1
121 Candra Gunawan Banjarmasin 1
122 Rita Bambang Sudiarto Jakarta 1
123 Raymond Albert V Wijaya Jakarta 1
124 Susana Irawati Widjaya Jakarta 1
125 Agus Santoso Jakarta 1
126 Djoni Kamaruddin Jakarta 1
127 Njo Yenny Njoo Surabaya 1
128 Devin Adiputra Hermi Jakarta 1
129 Lenny Luckyanto Jakarta 1
130 Anna Hasan Jakarta 1
131 Lodhy Surya & Pivaniwati Jafar Jakarta 1
132 Sisca Erliyenty M Jakarta 1
133 Ali Hasan Medan 1
134 Lina Hartati Jakarta 1
135 Salomo Tambunan Jakarta 1
136 Feirdy Gunawan Jakarta 1
137 Taiser Elponso Sukabumi 1
138 Irawati Amk & Jailani Jakarta 1
139 Lim Johan Wongso Jakarta 1
140 Dicky Wijaya Jakarta 1
141 Phung Mariati Jakarta 1
142 Luky Jakarta 1
143 Daicy Debby Wulur Jakarta 1
144 I Gusti Nyoman Sumerta Denpasar 1
145 Chenny Jakarta 1
146 Devi Ekajanti Murti Denpasar 1 2 2
147 Marisa AT Jakarta 1 2 2
148 Ali Widodo Jakarta 1 1
149 Dikky Jolesar Jakarta 1 1
150 Rio Chico Mihardja Jakarta 1 1
151 Bernardus Frederick AS Jakarta 1 1
152 Jeanny Surjani Jakarta 1 1
153 Indra Wijaya Jakarta 1 1
154 Tjoe Hariyanto Jakarta 1 1
155 Lily Chandra Teo Jakarta 1 1
156 Anita Verlina Tangerang 1 1
157 Mina Rimba Jakarta 1 1
158 Erli Erlawati Jakarta 1 1
159 Florida & Jahja Hadi Wijanto Malang 1 1
160 Fransiska Yuliana BD Jakarta 1 1
161 Sylvia Erlina Irwan Jakarta 1 1
162 Christian Saputra & Lisa Indriati Sugiono Jakarta 1 1
163 Arief Budiman Jakarta 1 1
164 Chavia Zagita Jakarta 1 1
165 Elizabeth Pahlevi T Jakarta 1 1
166 Ria Christinadia Jakarta 1 1
167 Lilik Kurniawan Jakarta 1 1
168 Moh Zainur Rofiq Surabaya 1 1 1
169 Johan Jakarta 1 1
170 Ernawati Jakarta 1 1
171 Herwin Johansyah Jakarta 1 1
172 Heruyanto Kusuma Jakarta 1 1
173 I Wayan Uthana Denpasar 1 1 1
174 Susanty Batam 1 1 1
175 Lily Rahardja Jakarta 1 1 1
176 Susanto Chandra Jakarta 1 1 1
177 Hartono & Liena Gunawan Jakarta 1 1 1
178 Lina Mokar & Yan Alexander Jakarta 1 1 1
179 Agustinus Sukmawan Jakarta 1 1 1
180 Irene Angelica Jakarta 1 1 1
181 Mariana Denpasar 1 1 1
182 Meiske Tan & Koesnadi Permadi Jayapura 1 1 1
183 Henry Tanzil Medan 1 1
184 Jolim Medan 1 SBP
185 Rendhy Santoso Jakarta 1 1
186 Zulhamdi M Saad Jakarta 1
187 Madan Jakarta 1 1
188 Frengki & Yen Triratna Yassin Jakarta 1 1
189 Anton P Djajalaksana Jakarta 1 1
190 Angelita Inesia Sutte Makassar 1 1
191 Juneidi Salim Jakarta 1 1
192 Apriliana Jakarta 1 1
193 Yunny Megawati Thio Surabaya 1 1 1
194 Betty Wijaya Padang 1 1 1
195 Henny Batam 1 1
196 Widijanti Adhipurna Jakarta 1 1
197 Bayu Indra Pambudi Jakarta 1 1
198 Kenny Soegianto Jakarta 1 1
199 Madha Lanny Bandarlampung 1 1 1
200 Andi S Kurniawan Tangerang 1 1
201 Kho Emilia Jakarta 1 1 SBP
202 Yanti Wongso Winoto Denpasar 1 1 1
203 Martha Tjhay Jakarta 1 1 1
204 Deddy Suristo Bandarlampung 1 1 1
205 Henny Wati Jakarta 1 1 1
206 Simon Scorpio Bandung 1 1 1
207 Leni Ong Medan 1 1 1
208 Lie Fe Lie Jakarta 1 1 1
209 Lucy Chrysantina Jakarta 1 1 1
210 Moeljati Suprajogi Jakarta 1 1 1
211 Vincentius Afen Syafei Tangerang 1 1 1
212 Sri Budi Rahayu Manokwari 1 1 1
213 Meilinda Jauwhanes Makassar 1 1 1
214 Roben Denpasar 1 1 1
215 Marwali Lino Medan 1 1 1
216 Asia Pekanbaru 1 1 1
217 Yogie Soedira & Cilica Jakarta 1 1 1
218 Ariadny Widyanti Jakarta 1 1 1
219 Tony Gunawan & Yulia Susanti Jakarta 1 1 1
220 Tiarma Simare Mare Medan 1 1 1
221 Tasliaty Jakarta 1 1 1
222 Jony Soedjono & Lisa Mulyadi Jakarta 1 1 1
223 Grace Karina P Jakarta 1 1 1
224 Dina Febriana Jakarta 1 1 1
225 Meliantha Jakarta 1 1 1
226 Cindy Rahardja & Adi Arif Wibawa Jakarta 1 1 1
227 Indra Gunawan Batam 1 1 1
228 John Edwin Asmara Jakarta 1 1 1
229 Risa Elga Gozali Jakarta 1 1 1
230 Fendy Sentoso Medan 1 1 1
231 Michael Lesmana Tjahyadi Jakarta 1 1 1
232 Andrew Jakarta 1 1 1
233 Yuli Thanuwijaya & Anastasia Suryani H Jakarta 1 1 1
234 Lucia Dewani Soeradji Jakarta 1 1 1
235 Trisnaningsih Jakarta 1 1 1
236 Budi Andrianto Jakarta 1 1 1
237 Sutrisno Medan 1 1 1
238 Herlinwaty Medan 1 1 1
239 Denny Michael Karundeng Medan 1 1 1
240 Fenny Jakarta 1 1 1
241 Gede Budiada & Sriwaty Denpasar 1 1 1
242 Tjiptawan Halim Denpasar 1 1 1
243 Johan Medan 1 1 1
244 Sarah Devianti Jakarta 1 1 1
245 Nixsonking Jakarta 1 1 1
246 Melinda & Gustantio Jakarta 1 1 1
247 Christian Sontani Jakarta 1 1 1
248 Qserin Chandra Medan 1 1 1
249 Suwarto Batam 1 1 1
250 Yeny Dewi Krismawati Denpasar 1 1 1
251 Sinny Jakarta 1 1 1
252 Monica Boentaran Jakarta 1 1 1
253 Bebih Cendrawati & Gemawan Muljana Jakarta 1 1 1
254 Shanty Widjaja Jakarta 1 1 1
255 Ati Jakarta 1 1 1
           

Tertarik memiliki penghasilan miliaran melalui bisnis asuransi di ASN? Klik di Cara Menjadi Agen Allianz. []

Untuk konsultasi bisnis asuransi di Allianz secara gratis, silakan menghubungi saya:

Asep Sopyan (Senior Business Partner ASN)

HP/WA 082111650732 | Email myallisya@gmail.com | Tinggal di Tangerang Selatan | Agen asuransi Allianz sejak November 2011

Anda pun dapat menghubungi agen-agen di tim saya. Klik “Cari Agen Allianz di Kota Anda“.

Bisnis Asuransi

4 Benefit Agen Asuransi di Allianz Star Network

MDIT
MDiT: Simbol pencapaian puncak agen ASN

Terkadang ada orang bertanya, apa benefit yang diperoleh agen asuransi di ASN? Saya jawab, yang pasti komisi.

Saya tahu bukan itu jawaban yang diminta. Ketika orang menanyakan tentang benefit suatu pekerjaan, biasanya yang ada di benaknya adalah semacam tunjangan, fasilitas, bonus, dan asuransi (kesehatan, pensiun). Pertanyaan ini lazimnya ditujukan untuk pekerjaan karyawan, di mana benefit akan menjadi nilai tambah di luar gaji yang diperoleh.

Tapi perlu diingat bahwa menjadi agen asuransi di ASN berarti menjadi pebisnis. Pebisnis atau pengusaha tidak mengharapkan tunjangan dan bonus, karena dialah yang justru memberikan tunjangan dan bonus kepada orang-orang yang bekerja kepadanya.

Memang saat ini masih ada pekerjaan agen asuransi yang sistemnya tidak murni bisnis, antara lain di perusahaan asuransi yang menerapkan sistem branch (cabang, bukan agensi) dan di bancassurance (agen asuransi yang ditempatkan di bank), di mana selain komisi ada fasilitas dan tunjangan hingga bonus dan asuransi. Itu adalah kelebihan dari pekerjaan agen asuransi pada sistem yang tidak murni bisnis. Tapi kekurangannya, potensi penghasilan yang bisa diperoleh pun terbatas.

4 Benefit Agen Asuransi ASN

Setidaknya ada 4 benefit yang bisa diperoleh agen asuransi di Allianz Star Network, yaitu penghasilan, penghargaan, trip ke luar negeri, dan aneka kontes. Di luar itu masih banyak benefit lain yang sifatnya nonmateri, seperti pengembangan diri, perluasan jaringan pertemanan, fleksibilitas kerja, hingga kepuasan batin karena telah membantu mencairkan klaim nasabah.

Mari kita bahas satu per satu.

  1. Penghasilan

Sebagai sebuah bisnis, benefit paling utama tentunya adalah penghasilan. Penghasilanlah, yang tergambar melalui marketing plan, yang mestinya menjadi pertimbangan utama ketika anda memasuki sebuah bisnis. Banyak benefit lain bisa anda dapatkan jika penghasilan besar sudah di genggaman.

“Sebagai sebuah bisnis, benefit paling utama tentunya adalah penghasilan.”

Penghasilan diperoleh dari penjualan pribadi maupun dari penjualan tim. Dalam tahap awal, penghasilan dari penjualan pribadi akan lebih mendominasi. Tapi karena ini bisnis jaringan, dalam jangka panjang, yang lebih diharapkan mengisi pundi-pundi rekening kita adalah penghasilan dari penjualan tim atau grup. Itulah yang disebut penghasilan pasif.

Jenjang karir di ASN terdiri dari dua level, yaitu BE (Business Executive) dan BP (Business Partner). Syarat dari BE menjadi BP adalah penjualan pribadi 300 juta (premi disetahunkan) dan bisa dicapai dalam hitungan bulan, maksimal 2 tahun. Setelah jadi BP, tugasnya adalah merekrut agen-agen dan mendidik mereka supaya bisa melakukan penjualan pribadi 300 juta. Begitu saja dilakukan setiap tahun sampai jaringan membesar tanpa batas. Potensi penghasilan yang bisa diraih sebanding dengan besarnya jaringan yang bisa dibangun.

Marketing plan ASN menyediakan tiga macam sumber penghasilan.

  1. Komisi. Diperoleh dari penjualan pribadi, baik level BE maupun BP. Besarnya komisi tergantung produk.
  2. Overriding unit. Diperoleh BP dari penjualan pribadi maupun penjualan BE-BE di bawahnya. Overriding unit besarnya setengah dari komisi tahun pertama dan tahun kedua.
  3. Overriding generasi (royalti). Diperoleh BP dari omset BP-BP di bawahnya hingga kedalaman 5 generasi BP. Overriding generasi besarnya seperenam dari komisi tahun pertama dan tahun kedua. Inilah sumber penghasilan pasif yang besar dalam jangka panjang.

Keunggulan dari marketing plan ASN antara lain:

  1. Paling simpel. Jenjang karier hanya dua level, sehingga memudahkan untuk sampai di posisi puncak (BP).
  2. Paling mudah. Syarat naik ke posisi puncak hanya penjualan pribadi 300 juta, tidak perlu merekrut.
  3. Paling cepat. Naik ke posisi puncak bisa dicapai dalam hitungan bulan (bahkan bisa 1 bulan!), tidak perlu menunggu sampai akhir tahun.
  4. Paling ringan. Syarat maintenance (pertahankan posisi) puncak juga hanya 300 juta (penjualan unit).
  5. Paling dalam. Overriding generasi atau royalti hingga kedalaman 5 generasi BP.
  6. Paling besar. Nilai overriding generasi seperenam komisi, di tempat lain paling hanya sepersepuluh komisi.

 

  1. Penghargaan

Profesi agen asuransi penuh dengan penghargaan, tentunya bagi mereka yang berprestasi. Top personal sales, top unit sales, top recruitter, dan banyak kategori lain akan mendapatkan penghargaan khusus dan nama serta foto mereka dipajang di koran.

Penghargaan paling terkenal adalah MDRT (Million Dollar Round Table), penghargaan level internasional bagi agen yang berhasil mengumpulkan penjualan premi sejumlah tertentu (sekitar 540 juta collected premium tahun pertama).

Di atas MDRT ada COT (Court of Table) dengan target 3 kali lipat MDRT, dan di atasnya ada TOT (Top of Table) dengan target 6 kali lipat MDRT.

Khusus di ASN, ada satu penghargaan paling bergengsi yaitu MDIT (Million Dollar Income Team), agen dengan penghasilan minimal 1 miliar per tahun. Level MDIT ditandai dengan jumlah bintang, 1 bintang mewakili penghasilan 1 miliar. Peraih bintang tertinggi saat ini Liem Lie Sia dengan 17 bintang (penghasilan 17 miliar per tahun), yang menjadi agen ASN sejak tahun 2004. Status MDIT lebih prestisius daripada MDRT bahkan TOT sekalipun.

Selain itu, masih ada beberapa penghargaan lagi yang dikeluarkan perusahaan, grup agensi, maupun Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia.

 

  1. Trip ke luar negeri

Semua perusahaan asuransi menyediakan trip ke luar negeri atau dalam negeri bagi agen-agen yang memenuhi syarat. Di ASN setiap tahun ada 3 target trip ke luar negeri, mulai dari negara-negara di kawasan ASEAN, Asia, hingga Eropa-Amerika-Afrika, semakin jauh semakin tinggi targetnya. Sejauh ini belum ada kontes trip dalam negeri di ASN.

Target trip bisa dicapai melalui penjualan pribadi (bagi BE maupun BP) dan omset unit (khusus BP).

 

  1. Aneka Kontes

Selain trip ke luar negeri, selalu ada kontes di bisnis asuransi. Kontes bisa diberikan perusahaan, grup agensi, maupun leader.

Sebagai contoh, sejak tahun 2015 di ASN ada kontes berhadiah uang saku, iPad, dan trip ke luar negeri bagi agen yang mampu mencapai CPC (Consistent Producers Club) selama 2 tahun berturut-turut. Ada juga kontes berhadiah mobil VW Beetle dan Mercedes Benz C Class.

Grup agensi maupun leader pun seringkali memberikan kontes dengan hadiah yang lebih kecil, misalnya trip dalam negeri, nonton bareng, angpau, atau sekadar souvenir.

Semua itu diperlukan untuk menjaga semangat agen, karena agen asuransi adalah profesi yang rentan mengalami penurunan semangat.

Tapi benefit paling utama tetaplah penghasilan, yang lain hanyalah kembang-kembangnya.

 

Tertarik menjadi agen asuransi di ASN?

Daftar sbg Agen

 

Tanya Jawab

  • Apakah di ASN ada bonus tahunan atau triwulanan dari penjualan pribadi? Tidak ada. Bonus tahunan yang dulu pernah ada telah dialihkan ke overriding generasi supaya penghasilan pasif makin besar.
  • Apakah di ASN ada bonus perekrutan? Tidak ada. Bonus perekrutan yang dulu pernah ada telah dialihkan ke overriding generasi supaya penghasilan pasif makin besar.
  • Apakah agen ASN memperoleh asuransi kesehatan? Tidak. Asuransi kesehatan bisa dibeli sendiri ketika sudah memperoleh penghasilan.
  • Apakah agen ASN memperoleh asuransi pensiun? TidakDana pensiun bisa diperoleh melalui overriding generasi jika jaringan sudah berkembang.
  • Apakah agen ASN memperoleh fasilitas seperti telepon, meja, komputer, kendaraan? Tidak. Ingat, agen asuransi itu pebisnis, bukan karyawan. Semua fasilitas tsb bisa diperoleh melalui penghasilan. Jadi, fokus saja pada peningkatan penghasilan.
  • Apakah syarat menjadi BP harus merekrut agen? Tidak. Untuk menjadi BP, syaratnya adalah penjualan pribadi saja dengan ALP 300 juta.
  • Apa itu ALP? ALP singkatan dari Annualized Life Premium atau premi asuransi jiwa yang disetahunkan. Misal premi 1 juta per bulan, berarti ALP-nya 12 juta (dengan catatan 1 juta itu premi dasar semua, top up atau saver dalam unitlink tidak termasuk).
  • Berapa minimal jumlah nasabah yang harus diperoleh untuk menjadi BP? Tidak ada syarat minimal jumlah nasabah, yang penting total ALP mencapai 300 juta. ALP 300 juta adalah setara premi 25 juta per bulan. Jika satu nasabah rata-rata preminya 1 juta per bulan, berarti diperlukan 25 nasabah untuk mencapai ALP 300 juta.
  • Apakah BP masih harus melakukan penjualan pribadi? Tidak harus. Kewajiban BP adalah merekrut agen dan mendidik agen-agen yang direkrutnya agar bisa menjual polis. Tapi jika melakukan penjualan pribadi, itu lebih baik sekaligus memberi contoh untuk agen-agen di jaringannya.
  • Apakah yang dimaksud kedalaman 5 generasi BP? Contoh: Si A seorang BP, dia merekrut B. Si B lalu menjadi BP, dan dia merekrut C. Si C menjadi BP, dan dia merekrut D. Si D menjadi BP, lalu dia merekrut E. Si E menjadi BP, dan dia merekrut F. Si F menjadi BP. Dari struktur ini, si B adalah generasi kesatu dari si A, C generasi kedua, D generasi ketiga, E generasi keempat, dan F adalah generasi kelima dari si A. Jika terjadi penjualan di F, si A mendapatkan overriding generasi alias royalti.
  • Apakah ada syarat untuk mendapatkan overriding generasi dari kedalaman 5 generasi? Ya ada, yaitu harus mempunyai BP generasi 1 sebanyak 5 BP.
  • Apakah BP bisa turun level menjadi BE? Bisa. BP akan turun level menjadi BE jika tidak memenuhi syarat maintenance (mempertahankan posisi) yaitu penjualan unit sebesar 300 juta dalam satu tahun. Penjualan unit berarti penjualan pribadi BP dengan BE-BE di bawahnya. Tapi dia selalu punya kesempatan untuk promosi kembali menjadi BP.
  • Bagaimana caranya menjadi agen asuransi ASN? Mendaftar melalui BP dengan melengkapi persyaratannya. Selengkapnya bisa dibaca di Cara Menjadi Agen Allianz.

 

Untuk konsultasi mengenai bisnis asuransi di ASN, silakan menghubungi saya:

Asep Sopyan (Senior Business Partner)

HP/WA: 082-111-650-732 | Email: myallisya@gmail.com | Tinggal di Tangerang Selatan

 

Artikel Terkait:

Bisnis Asuransi

Mengapa Saya Jadi Agen Asuransi dan Mengapa Allianz

Saya menjadi agen asuransi di ASN (Allianz Star Network) pada bulan Oktober 2011 dan menjalani ujian AAJI pada 12 November 2011. Saya langsung fokus sehingga dalam waktu yang relatif singkat, hasil dari bisnis ini bisa menghidupi saya dan keluarga. Cerita perjalanan saya sebagai agen asuransi Allianz bisa dibaca di Cerita Pengalaman Agen Asuransi, yang saya tulis berseri setiap awal tahun. 

MDIT

Apa yang Ditawarkan Profesi Agen Asuransi?

Untuk melihat alasan mengapa saya jadi agen asuransi, mari kita lihat apa saja yang ditawarkan profesi ini:

1. Waktu kerja fleksibel. Jam kerja bisa diatur sendiri. Bisa dimulai sebagai bisnis sampingan.

2. Tempat kerja fleksibel. Tidak harus ngantor tiap hari. Kerja bisa di mana saja.

3. Tanpa hubungan bos-karyawan. Diri sendiri adalah pebisnis. Tidak ada atasan, tidak perlu izin untuk keperluan apa pun.

4. Modal kecil, sehingga risiko pun kecil atau bahkan tidak ada.

5. Hasil besar dan terus bertambah setiap bulan. Bisnis dengan faktor 24x++: kerja 1 bulan, hasil 24 bulan, plus 36 bulan berikutnya hingga seumur hidup.

6. Penghasilan pasif hingga tak terbatas. Mendapatkan royalti atau bagian komisi dari omset jaringan, jika sudah terbentuk. Inilah kebebasan finansial + kebebasan waktu. (Mengenai potensi penghasilan pasif yang bisa diperoleh dari bisnis ini, silakan lihat bukti-buktinya di MDIT (Agen Allianz Berpenghasilan Miliaran).

7. Keamanan kerja. Agen tidak akan dipecat selama memenuhi target tiap tahun, dan adanya faktor 24x++ menjamin penghasilan akan tetap diperoleh meskipun berbulan-bulan tidak bekerja.

8. Segmen pasar sangat luas, karena produk asuransi dibutuhkan oleh setiap manusia.

9. Produk dan bisnis bersifat jangka panjang. Produk asuransi dibutuhkan oleh setiap orang sejak lahir sampai meninggal dunia.

10. Membantu banyak orang, produk maupun bisnis. Produk memberikan perlindungan, bisnis memberikan penghasilan. Tidak salah jika dikatakan, agen asuransi adalah The Nobel Job (profesi mulia atau terhormat).

11. Jaringan bisnis bisa diwariskan, kepada pasangan atau anak. Kerja seumur hidup tidak sia-sia.

12. Rendah stres. Tanpa utang-piutang, tanpa stok barang, tidak mikirin gaji karyawan.

13. Menambah teman. Bertemu klien dari beragam kalangan. Semua rekan kerja adalah para pebisnis.

14. Meningkatkan kualitas diri dan kepemimpinan. Melalui interaksi mendalam dengan banyak orang dan rekan-rekan pebisnis, secara otomatis kita dilatih untuk lebih rendah hati, lebih melayani, selalu bersikap positif, kuat mental, dan lain-lain.

15. Trip gratis ke luar negeri setiap tahun. Hadiah standar bagi agen berprestasi.

16. Banyak penghargaan. MDRT, MDIT, nama dimuat di koran, dll. (Contoh penghargaan Allianz, klik di SINI). Kerja keras diapresiasi.

17. Keseimbangan hidup terjaga. Bisa mengatur waktu untuk keluarga, berlibur, kegiatan ibadah, hobi, dan lain-lain.

Adakah bisnis atau profesi lain yang menawarkan sekaligus semua hal di atas?

Mengapa Allianz?

Mari kita lihat dari tiga aspek: perusahaan, produk, dan sistem bisnis.

Perusahaan

Perusahaan merupakan faktor penunjang yang penting bagi keberhasilan bisnis, apalagi dalam bisnis yang mensyaratkan kepercayaan.

1. Brand atau merek ternama. Penjualan jadi lebih mudah.

2. Perusahaan asuransi terbesar dunia. (Versi majalah Forbes, klik di SINI). Di Indonesia masuk 4 besar dan terus bertumbuh menjadi yang terbesar.

3. Jaringan luas di seluruh dunia. Beroperasi di > 70 negara, dengan jumlah nasabah > 78 juta. Di Indonesia sudah ada di 40 kota, 80 titik pelayanan, lebih dari 10 ribu agen, dan 1.200 karyawan.

4. Teruji waktu. Didirikan tahun 1890, sudah lebih dari 120 tahun. Di Indonesia sejak 1996, lebih dari 15 tahun.

5. Sponsor berbagai cabang olahraga. Sepakbola (pemilik klub Bayern Munchen dan stadion Allianz Arena), balap mobil F-1, golf, paralimpik, dll.

6. Peduli lingkungan hidup dan persoalan kemanusiaan. (Penjelasan nomor 4-5, silakan dibaca di artikel Nilai Lebih Allianz).

Produk

Allianz mendefinisikan produk asuransi secara baru, yang berawal dari keprihatinan mendalam atas problem terbesar yang dialami semakin banyak penduduk dunia dari waktu ke waktu.

1. Fokus melindungi 1 yang terpenting: PENGHASILAN, melalui proteksi jiwa, cacat, dan penyakit kritis. (Mengenai pentingnya perlindungan penghasilan, klik di SINI.)

2. Produk unggulan proteksi penyakit kritis. Membantu orang di saat-saat paling membutuhkan dengan sejumlah uang tunai yang besar. Jika momen pembuktian itu tiba (klaim penyakit kritis), kepuasannya sangat terasa.

3. Menanggung 49 sd 100 kondisi penyakit kritis, mulai usia 6 bulan sd 100 tahun. Terbaik, terlengkap, termurah di Indonesia. (Tentang produk penyakit kritis Allianz, klik di SINI).

4. Bisa terus repeat order. Asuransi jiwa dan penyakit kritis bisa tetap dijual walaupun orang sudah punya banyak asuransi. Beda sekali jika jualan utamanya kartu asuransi kesehatan cashless.

5. Tersedia produk syariah. Penting bagi kalangan yang peduli nilai-nilai spiritual dan kesucian dalam setiap aktivitas ekonomi.

Sistem Bisnis

Sistem bisnis atau marketing plan ASN (Allianz Star Network) merupakan revolusi di industri asuransi, dengan keunggulan sebagai berikut:

1. Paling simpel. Jenjang karier hanya dua level, BE (Business Executive) dan BP (Business Partner), sehingga memudahkan untuk sampai di posisi puncak.

2. Paling mudah. Syarat promosi dari BE ke BP hanya penjualan pribadi 300 juta, tidak perlu merekrut.

3. Paling cepat. Promosi dari BE ke BP bisa dalam hitungan bulan, tanpa harus menunggu sampai akhir tahun.

4. Paling ringan. Syarat maintenance BP sangat ringan. Hanya penjualan unit 300-600 juta dalam setahun (tergantung kedalaman generasi BP) dan tanpa syarat penjualan pribadi.

5. Paling dalam. Royalti hingga kedalaman 5 generasi BP.

6. Paling besar. Royalti paling besar dibanding yang lain. Gabungan poin 5 dan 6 merupakan sumber penghasilan pasif yang besar dalam jangka panjang.

Tertarik jadi agen Allianz juga? Klik di Cara Menjadi Agen Allianz.


Untuk konsultasi mengenai bisnis asuransi di Allianz, silakan menghubungi saya:

Asep Sopyan (Senior Business Partner ASN)

HP/WA: 082111650732 | Email: myallisya@gmail.com | Tinggal di Serpong Tangerang Selatan